Penyelamatan Cendana

Kompas, Teropong 2010-08-21 / Halaman 36

Oleh : Frans Sarong

Setidaknya ada 14 pohon cendana (Santalum album Linn) yang tumbuh secara alamiah dan kini berusia belasan tahun di sekitar Nunka, salah satu anak kampung di Desa Ponain, Kecamatan Amarasi, Kabupaten Kupang. Temuan itu tentu saja jadi kabar menarik karena tegakan cendana, apalagi yang tumbuh alami, sangat langka di Nusa Tenggara Timur. Apalagi NTT sejak abad ke-4 sudah dikenal hingga pelosok dunia sebagai penghasil jenis kayu beraroma harum dan mahal itu.

Nunka, salah satu dari empat anak kampung di Desa Ponain, berjarak sekitar 60 km arah selatan Kota Kupang. Hingga tahun 1990-an, Ponain termasuk Nunka dan kawasan sekitarnya dikenal sebagai salah satu sentra cendana di Kabupaten Kupang, bahkan Timor. Kini, jenis pohon endemik NTT itu sudah sangat langka, bahkan hampir mustahil bisa ditemui dalam kawasan hutan.

Belum diketahui secara pasti jumlah populasi cendana yang tersisa di NTT kini. Berbagai pihak mengakui keberadaannya sudah di ambang kepunahan. Tegakan tersisa hanya bisa dijumpai dalam lahan kebun, pekarangan rumah, atau di sekitar perkantoran, itu pun secara sporadis dan amat terbatas.

Catatan dari Dinas Kehutanan NTT dan Balai Penelitian Kehutanan Kupang menyebutkan, populasi cendana yang menjadi pegangan kini adalah hasil pendataan tahun 1997/1998. Jumlah itu diakui telah mengalami penyusutan hampir 54 persen selama 10 tahun sejak 1987/1988. Bahkan, Kepala Balai Penelitian Kehutanan Kupang Soenarno di Kupang pada akhir Juli lalu mengakui, tegakan cendana tersisa saat ini barangkali hanya sekitar 20 persen atau kurang lebih 120.000 pohon dari jumlah tegakan 12 tahun lalu itu (1997/1998).

Begitu langkanya jenis pohon yang cocok tumbuh di daerah kering dan gersang itu hingga rata-rata warga Ponain mengetahui secara persis jumlah, lokasi, termasuk pemilik lahan tempat cendana tumbuh secara alamiah di sekitarnya.

Sebagai contohnya, seorang ibu rumah tangga, Ny Henderina Nggili (42), warga Nunka. Ketika ditanya tentang cendana yang tumbuh secara alamiah, ibu tiga anak itu langsung menunjuk tegakan yang tumbuh di lahan milik Aleks Rakmeni dan Cornelis Rakmeni. ”Kalau cendana yang ditanam, di setiap pekarangan rumah ada. Kalau yang tumbuh sendiri, di Ponain hanya ada dua tempat itu,” tuturnya.

Tegakan

Belasan tegakan cendana alami di sekitar Kampung Nunka tumbuh di antara semak di dua titik. Sebanyak 13 pohon tumbuh di lahan milik Cornelis Rakmeni. Satu tegakan lagi di titik lainnya tumbuh di lahan milik Aleks Rakmeni. Seperti disaksikan pada Selasa (24/7), pertumbuhan belasan pohon yang rata rata kerdil itu dimungkinkan karena tanpa perawatan dan tumbuh di celah karang dalam kepungan semak. Hingga berusia sekitar 15 tahun atau separuh waktu usia layak tebangnya (minimal 30 tahun), bagian pangkalnya masih bergaris tengah sekitar 4-5 sentimeter (cm) dengan tegakan setinggi kurang lebih 6-7 meter. Cendana sesusia itu normalnya bergaris tengah 7-8 cm dan setinggi sekitar 10 m.

Namun dalam pandangan masyarakat setempat, pertumbuhan pohon yang terkesan merana justru ideal. ”Pohon cendana yang kelihatan merana, kalau sampai waktu panennya, justru paling diburu karena dipastikan berteras banyak dan sangat wangi. Terasnya itu bisa sejak ujung dahan hingga akar akarnya,” tutur Hermanus Rakmeni (70-an), tetua di Nunka.

”Sebaliknya, cendana yang kelihatan tumbuh subur, hingga tiba usia tebangnya, belum tentu ada terasnya. Cendana seperti itu malah tidak sedikit tiba-tiba meranggas dan kering sebelum usia tebangnya. Atau, kalau tetap hidup, belum tentu ada terasnya,” tutur Kepala Desa Ponain, Is Ataupah.

Sebenarnya tegakan cendana di Ponain tidak hanya 14 pohon alami tersebut. Di seputar rumah, lahan kebun atau kawasan sekitarnya kini tumbuh sekitar 550 pohon cendana berusia 2-3 tahun hasil penanaman secara massal sejak tahun 2007. Tanaman cendana budidaya itu adalah milik 110 keluarga yang tergabung dalam 11 kelompok petani cendana di desa itu.

Is Ataupah mengakui, penanaman cendana secara massal di desa itu awalnya atas kerja sama dengan Lembaga Penelitian Universitas Nusa Cendana (Undana) Kupang dan sejak tahun 2009 perannya digantikan oleh Balai Penelitian Kehutanan Kupang.

Setelah memperoleh penyuluhan, masyarakat sangat bersemangat menanam cendana. Apalagi ketika kerja sama dengan Undana, para petani tidak hanya memperoleh anakan secara gratis. Mereka juga memperoleh upah dari penggalian lubang untuk penanaman cendana, juga ada biaya logistik saat pertemuan.

Belakangan atau sejak tahun 2009, penanaman cendana di Ponain diganti dan dilanjutkan atas kerja sama dengan Balai Penelitian Kehutanan Kupang. ”Bedanya, ketika kerja sama dengan Balai Penelitian Kehutanan Kupang, tidak ada lagi upah penggalian lubang tanaman dan tak ada lagi biaya logistik pertemuan. Masyarakat agak kecewa dan bertanya mengapa bisa terjadi perubahan, tetapi mereka tetap bersemangat menanam,” papar Is Ataupah.

Alamiah

Mengapa tegakan cendana alamiah di Ponain atau Nunka hanya tersisa 14 pohon, padahal kawasan itu dulunya dipadati cendana? Eben Rakmeni, koordinator 11 kelompok petani cendana di Ponain menggambarkan, belasan pohon cendana itu terselamatkan berkat perubahan sikap Pemerintah Provinsi NTT yang mencabut monopoli atas cendana.

Sejak zaman kerajaan, penjajahan Hindia Belanda hingga Indonesia merdeka, cendana—entah tumbuh di kawasan hutan atau pekarangan dan lahan warga—sepenuhnya milik pemerintah. Monopoli itu baru dicabut melalui Perda Nomor 2 Tahun 1999. Intinya, cendana dalam lahan atau yang ditanam masyarakat sepenuhnya menjadi milik warga bersangkutan.

Kata Eben Rakmeni, kalau pemerintah masih terus memonopoli bahwa seluruh cendana milik pemerintah seperti sejak lama, jelas masyarakat tidak merasa ada manfaatnya memelihara atau menyelamatkan cendana. Bahkan, tidak sedikit cendana yang dimusnahkan secara diam-diam karena hanya akan merepotkan mereka, tetapi menguntungkan pemerintah.

”Belakangan pandangan itu sudah berubah, masyarakat tahu cendana yang ditanam sepenuhnya menjadi milik mereka. Apalagi mereka pun tahu cendana itu harganya mahal. Itulah alasannya hingga belasan tegakan sekitar Kampung Nunka itu ikut terselamatkan,” papar Eben.

Salah satu program kepemimpinan Gubernur NTT Frans Lebu Raya adalah mengembalikan NTT sebagai provinsi cendana yang, kalau berjalan mulus, baru terwujud tahun 2040, sesuai usia layak tebang cendana, minimal 30 tahun. Seiring program itu, Menteri Kehutanan MS Kaban tahun lalu (2009) mencanangkan penanaman cendana berbasis masyarakat di Ponain.

Masyarakat setempat menyambut gembira pencanangan itu hingga mereka merelakan sekitar 50 ha lahan untuk ditanami cendana. Namun, hingga akhir Juli lalu, sebagaimana diakui Is Ataupah, penanaman baru mencapai sekitar 3 ha, sesuai ketersediaan anakan cendana secara gratis dari Dinas Kehutanan NTT.

”Seharusnya pemerintah merespons cepat dengan menyediakan anakan cendana secukupnya ketika semangat masyarakat menanam cendana sedang bangkit. Masyarakat kami sekarang bertanya kapan pemerintah kembali menyediakan anakan cendana hingga mereka melanjutkan penanaman di lahan yang masih kosong,” keluhnya.

Kutu putih

Anakan cendana yang ditanam warga di Nunka dan sekitarnya sebagian tumbuh subur dan segar. Namun, sebagian lainnya dalam gerogotan hama putih. Eben Rakmeni mengakui, para petani untuk sementara hanya bersikap pasrah karena tidak tahu bagaimana harus membasminya. Ranting atau daun cendana yang terserang hama secara perlahan mengerdil, menguning, dan akhirnya mengering.

”Hama putih ini sudah semakin meluas dan para petani mulai merasa terancam. Kami berharap segera ada penyuluhan bagaimana mengatasinya,” kata Is Ataupah.

Kepala Balai Penelitian Kehutanan Kupang Soenarno pada kesempatan terpisah di Kupang mengimbau para petani agar selalu memantau tanaman cendana mereka. Hama putih yang baru hinggap supaya segera disingkirkan hingga tidak meluas.

”Kalau hamanya sudah mencapai ranting dan daun-daunnya, hanya bisa dibersihkan dengan air sabun. Itu harus dilakukan penuh hati hati agar dahan, ranting, atau daunnya tidak sampai patah,” tuturnya.

Keluhan lain terkait mengeringnya sejumlah anakan setelah bertahan hidup beberapa bulan hingga lebih dari setahun. Warga menduga kematian anakan itu akibat keberadaan pohon inang yang tak sesuai atau karena sama sekali tanpa pohon inang. Pengalaman sejumlah petani menunjukkan tanaman berinang pohon gala gala rata rata tumbuh bagus dan bertahan hidup. Untuk mengatasinya, butuh panduan dan kehadiran penyuluh yang selalu berada di lapangan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: